Ekspor Kalimantan Selatan ‘Anjlok’

50
views

TahuBerita.com, Banjarbaru – Nilai ekspor komoditi Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) ke Tiongkok pada Januari 2017 mengalami penurunan. Ekspor Kalsel melalui pelabuhan Kalsel ke Tiongkok menurun 14,55 persen. Pada Januari 2017 tercatat nilai ekspor sebesar 229,95 juta dolar AS, sementara pada Desember 2017 sebesar 269,09 juta dolar AS.

Kemudian, Kepala Badan Pusat Statistik Kalsel, Diah Utami, menyebutkan ekspor ke India turun 32,97 persen. Sementara, ekspor ke Filipina sebesar 34,72 juta dolar AS turun 32,26 persen dibanding sebelumnya 51,25 juta dolar AS dan ekspor ke Malaysia turun dari 45,11 juta menjadi 29,02 juta dolar AS.

Menurut Diah Utami, nilai ekspor kelima negara tujuan utama bulan Januari 2018 mencapai 581,31 juta dolar AS atau turun sebesar 9,64 persen dibandingkan bulan Januari sebesar 643,31 juta dolar AS. “Nilai ekspor Kalsel kelima negara tujuan utama memberikan kontribusi sebesar 83,24 persen terhadap total ekspor bulan Januari sebesar 698,36 juta dolar AS,” ungkapnya.

Diah Utami menjelaskan, lima negara tujuan ekspor utama Kalsel yakni Tiongkok, Jepang, India, Filipina dan Malaysia. Kelompok barang utama penyumbang ekspor terbesar yakni kelompok bahan bakar mineral sebesar 591,42 juta dolar AS mengalami penurunan dibanding Desember sebesar 634,21 juta dolar.

Kelompok kedua yakni kelompok lemak dan minyak hewan/nabati yang menyumbang ekspor sebesar 97,30 juta dolar AS yang juga mengalami penurunan sebesar 26,91 persen. Sedangkan kelompok ketiga yakni kelompok kayu, barang dari kayu dengan nilai ekspor 6,78 juta dolar AS yang turun 21,77 persen dibanding bulan Desember 2017 sebesar 8,67 juta dolar AS.